PROTES AKTIVIS TERHADAP ‘PENINDASAN UYGHUR’ MELEDAK DALAM RAPAT PEMEGANG SAHAM VW

Sekitar 10 Aktivis Memprotes Pabrik Patungan Perusahaan Di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang China Menyerbu Pertemuan Pemegang Saham Volkswagen (Vw) Pada 10 Mei. Mereka Mengangkat Spanduk Yang Mengecam Pelanggaran Hak Asasi Manusia Uyghur Dan Kerja Paksa. Menyebabkan Kebingungan. Termasuk Penghentian Sementara Persidangan.

Uighur

Menurut Reuters. Di Antara Para Aktivis Yang Dikeluarkan Dari Tempat Tersebut Adalah Seorang Wanita Bertelanjang Dada Dengan Kata-kata “Uang Kotor” Tertulis Di Punggungnya Dan Spanduk Bertuliskan “Akhiri Kerja Paksa Uyghur.” Termasuk Anggota Yang Mengangkat

Volkswagen Mengoperasikan Pabrik Patungan Dengan Shanghai Automotive Industry Corporation (Saic) Di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang China.

Tempat Ratusan Ribu Warga Uighur Diyakini Ditahan Dan Dianiaya. Investor Perusahaan Telah Meminta Perusahaan Untuk Melakukan Audit Independen Terhadap Pabrik Tersebut Untuk Memastikan Bahwa Mitra Usaha Patungannya. Saic. Tidak Terlibat Dalam Kerja Paksa.

Ralf Brandst├Ątter. Kepala Operasi Vw China. Mengunjungi Pabrik Lokal Awal Tahun Ini Dan Mengatakan Pada Rapat Pemegang Saham Bahwa “Tidak Ada Bukti Pelanggaran Hak Asasi Manusia Yang Terjadi.”

See also  Top Ukraina, para pemimpin militer AS bertemu karena 'kebutuhan mendesak'

Rekaman Dari Hari Itu. Dilaporkan Oleh Reuters. Menunjukkan Ketua Dewan Pengawas Vw Group Hans-dieter Petsch Dilempar Dengan Apa Yang Tampak Seperti Kue Dan Para Aktivis Dikeluarkan Selama Pidato.

Kantor Komisaris Tinggi Pbb Untuk Hak Asasi Manusia (Ohchr) Melaporkan Tahun Lalu Bahwa Penahanan Warga Uighur Di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang Dianggap Sebagai Kejahatan Internasional Dan Dapat Dianggap Sebagai. Antara Lain. “Kejahatan Terhadap Kemanusiaan.” Mengenai Kemungkinan Audit Pabrik Lokal. Brandst├Ątter Dari Vw Mengatakan Bahwa Itu Tidak Dapat Dilakukan Tanpa Persetujuan Dari Mitra Usaha Patungannya Saic.

Raksasa Mobil Jerman Volkswagen (Vw) Berada Di Bawah Tekanan Setelah Pembocoran Dokumen-Dokumen Resmi Cina. Yang Menunjukkan Adanya Pelanggaran Hak Asasi Manusia Terhadap Warga Uighur Di Wilayah Tersebut. Vw Mengoperasikan Fasilitas Produksi Di Urumqi Dan Menyatakan Tetap Akan Mempertahankan Kehadirannya Di Wilayah Tersebut.

See also  Sirene serangan udara di Kyiv saat Rusia meluncurkan serangan drone baru

“Semua 650 Pekerja Di Urumqi Memiliki Kontrak Kerja Dengan Saic Volkswagen”.

Kata Vw Dalam Pernyataannya. Keputusan Untuk Membuka Fasilitas Produksi Di Urumqi “Murni Didasarkan Pada Pertimbangan Ekonomi”. Kata Vw Dalam Pernyataan Yang Dikeluarkan Hari Selasa (26/11). Vw Juga Mengatakan Bahwa Mereka “Sangat Sadar Tentang Situasi Di Kawasan” Dan Mengamati Dengan Cermat Perkembangan Di Wilayah Itu. Di Cina Vw Bermitra Dengan Perusahaan Lokal Saic.

Pembocoran Dokumen-dokumen Tentang “Penanganan” Dan Penahanan Warga Etnis Uighur Yang Mayoritasnya Muslim Telah Memicu Kritik Internasional Terhadap Cina. Dokumen-dokumen Yang Disebut Sebagai “China Cables” Itu Dibocorkan Ke Beberapa Media Barat Dan Dipublikasi Hari Minggu (23/11) Oleh Media Di As Dan Eropa.

Perusahaan Seperti Apple. Nike. Dan Gap Mendapat Kecaman Serupa Karena Hubungan Mereka Dengan Xinjiang. Sebuah Laporan Tahun 2020 Dari Institut Kebijakan Strategis Australia Mencatat Bahwa Ini Dan Beberapa Lainnya Mendapat Manfaat Dari Orang Uighur Yang Bekerja Di Pabrik Dalam Rantai Pasokan Mereka.

See also  KRITIK SEJARAH TERSEMBUNYI 'ST. EDWARD'S CROWN' RAJA INGGRIS DARI BEKAS KOLONI

Jerman Dan As Desak Cina Hormati Ham

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas Hari Selasa (26/11) Meminta Cina Untuk Menghormati Dan Menegakkan Hak Asasi Manusia. “Cina Harus Memenuhi Kewajiban Internasionalnya Atas Hak Asasi Manusia.” Kata Maas Di Berlin.

Sedangkan Menteri Luar Negeri As Mike Pompeo Mengecam “Pelanggaran Besar-besaran Ham” Di Cina Dan Mengatakan: “Partai Komunis Cina Telah Melakukan Pelanggaran Ham Dan Pelanggaran Terhadap Individu Dalam Penahanan Massal.”

Pompeo Mengatakan. Dokumen-dokumen Yang Dibocorkan Dari Cina Itu. “Menunjukkan Bahwa Itu Bukan Kebetulan. Bahwa Itu Disengaja Dan Berkelanjutan.” Dia Meminta Cina Untuk Segera Membebaskan Semua Individu Yang Ditahan Secara Sewenang-wenang Di Wilayah Tersebut.

Saham Vw Telah Jatuh Sekitar 46% Selama Dua Tahun Terakhir.

You May Also Like

About the Author: author